logo

Review Kain Linen dan Katun Impor

69,518 views

logo

IMG_4482edit

Udah sebulan mesin jahit saya ngangguuur…! *elus-elus mesin jait*

Gara-gara (sok) sibuk nih sayanya. :( Padahal saya masih punya beberapa bahan yang nunggu buat dieksekusi dan … bocah-bocah yang kalo saya keliatan udah diri-diri deket mesin jait, mereka pada nimbrung. Ngerasa mau dibikinin baju kali ya. Padahal kadang saya diri-diri deket mesin jait cuman buat memandangi mesin jaitnya aja gitu. Soalnya seneng ih, ngeliat mesin jait…. *ngomong apaan sih saya* :D

Jadi, ceritanya saya dikirimin kain impor sama Mbak Mariea dari Craft by Mood. *jejingkrakan*

Kainnya ini sebenernya udah nyampe di Makassar sejak pekan lalu. Tapi karena Tuan Sinung baru sampe rumah setelah ada Ratek di Makassar kemarin, jadilah saya baru liat kain itu kemaren. Dan pas ngebuka kertas pembungkusnya, saya langsun sukaaa…. :D

Apalagi yang lain linen soalnya saya baru sekali ini megang linen dalam bentuk kain meteran begini. Biasanya udah jadi barang gitu. *norak*

Pas saya lagi ngejembrengin itu kain di meja, Tuan Sinung lewat trus ikutan megang. Katanya,”Tebel ya kainnya, Hon. Buat celana aku, ya?”

Yeee … maunyaaa! :(

Tapi emang iya sih. Setelah saya liat-liat dan timbang-timbang, kain linen ini emang kayaknya bagus untuk celana cowok. Buat celana pendek di rumah gitu. Mengingat selama ini celananya Tuan Sinung sering banget cepet belelnya (apalagi kalo yang batik) dan suka robek gitu bagian selangkangannya karena dia demen bener duduk bersila.

Nah, buat Manteman yang selama ini bingung dan gundah-gulana mikirin apa bedanya antara kain lokal dan impor, yuk sini merapat. Saya kasih laporan pandangan mata. :D

Yang pertama mau saya ceritain, si kain linen. Kain linen ini lebih cocok untuk dipakai nge-craft kayaknya karena teksturnya yang sedikit kasar dan bahannya yang tebal dan kuat. Beneran tebal loh ini. Kalo dibuat totebag atau gorden, atau dompet … kayaknya lebih cocok dibanding kalo dijadiin baju. tapi tergantung juga sih. Untuk rok atau celana kayaknya juga bisa karena walaupun agak kasar, bahannya bisa dibilang lebih lemes dibanding jeans dan juga lebih nyaman dipakenya. Kalo jeans kan kadang tebelnya bikin gerah. Bahan ini walopun tebel (gak sampe setebel jeans sih) tapi gak gerah.

IMG_4479edit

Birunya lucuuuk ya. 

Bahan linen ini ada dua motif di satu bahan. Jadi emang dia lebarnya besar. Di gambar di bawah ini, saya liatin pemisahan motifnya:

IMG_4477edit

Saya berencana untuk nyoba bikin tas yang bisa dipake buat bawa bekel anak-anak pake kain ini. Kalau masih ada sisanya, mungkin saya juga pengen belajar bikin dompet kosmetik. Kayaknya ribet ya njait dompet begitu di bagian resletingnya. Makanya saya belom berani nyoba sampe sekarang…. :(

Besok-besok harus berani! :D

Buat Manteman yang pengen juga memiliki kain linen kayak gini, silakan ceki-ceki di sini. Duh, itu kain linen yang owl kok lucuuuk banget yaaa…. *jelalatan*

Kain kedua yang saya punya dari jenis katun. Pas saya milih, saya ngajak anak-anak buat memutuskan mau motif yang mana. Soalnya mereka juga sih yang bakalan make. Dan mereka milih yang ada gambar bees-nya ini.

IMG_4487edit

Lucuk ya, motifnya. :D

Saya udah beberapa kali beli kain katun lokal dan sekarang karena saya udah punya katun impor, saya jadi bisa membandingkannya. Yang pertama, yang paling berasa, adalah urusan motif. Kain katun impor ini motifnya lucuk banget. Kalau kain katun lokal, motifnya lebih terbatas. Beberapa kain katun jepang yang saya beli punya motif yang lucuk juga. Tapi kualitasnya masih sedikit di bawah kain katun impor ini.

Yang pertama saya liat di kain impor ini adalah:

IMG_4483edit

Ya, di tepi kainnya ada nama desainnya (dan nama designer-nya?).

Tektur kainnya sangat halus dan cukup tebal. Kalau kain katun paris kan halus banget tapi tipis. Nah, ini kayak gabungan dari halus yang kayak gitu, tapi lebih tebel lagi. Kalau seandainya mau dijadikan baju atau rok, gak perlu pake furing juga gapapa kayaknya. :cutesmile:

Kain katun ini mau saya jadiin rok untuk anak-anak. Semoga weekend ini saya punya banyak waktu biar bisa sekalian bikin sewing along-nya. :D

Kalau Manteman pengen punya juga, silakan ceki-ceki di sini. :D

Satu lagi nih yang mau saya tunjukin:

IMG_4489edit

Pita merek handmade. 

Selama ini saya ngejait gak pernah pasang merek soalnya gak punyaaa…. Saya emang gak punya brand kan, ya. :D Jadi, saya pesen pita merek ini buat dipasang biar saya jaitan saya keliatan ada mereknya aja gitu. :D Tulisannya lucuk ya. Saya suka.

Berikutnya, semoga saya bisa ngejait tanpa gagal pake kain yang dua ituh. Sayang soalnya kalo harus berkali-kali didedel kayak kalo saya njait kayak biasanya. Takut kainnya rusak. :(

Selamat ber-weekend, Manteman.

Happy crafting and sewing~! :cutesmile:

44 Responses to “Review Kain Linen dan Katun Impor”

  1. aisyahalwi says:

    saya juga sangat suka dengan kain katun impor sangat cocok buat bikin patchwork kesukaan saya , tetapi saya belinya kiloan ha ha…
    salam kain katun

  2. rahma says:

    salam kenal mbk….
    beli pita merknya dmn ya….. ??
    tq….

  3. Navii says:

    Hi mbak, salam kenal, boleh tau fotonya pakai camera apa ya? editnya PS kah? makasih sebelumnya..

    • OctaNH says:

      Saya pake DSLR. Di Photoshop buat nambahin watermark sama ngebikin lebih terang aja buat beberapa foto yang gelap, Mbak Navii. :D

  4. vita says:

    mba klo bahan untuk buat pasmina itu jenis bahan apa ya? terimakasih

    • OctaNH says:

      Oh, bahannya ya? Saya juga kurang ngerti itu apa. Kayaknya mirip kaos ya, tapi rajutan. Apa ya itu namanyaaa? *ikutan penasaran*

  5. rica says:

    salam kenal mbak okta.. :) mbak beli itu di craftbymood semua mbak? saya buka web nya kok terbatas sekali ya mbak pilihannya.. makasih mbak.. :)

    • OctaNH says:

      Halo Mbak Rica. :cutesmile: Iya, yang ini saya belinya di Craft by Mood aja. Menurut Craft by Mood, memang barang-barangnya belom pada dateng sekarang-sekarang ini, Mbak Rica. Soalnya kudu nunggu diimpor dulu.

  6. marin says:

    suka banget sama kain dan lain lain di craft by mood…recomended deh buat teman teman…
    saya beberapa kali belanja di craft by mood dan selalu puas :twisted:

    • OctaNH says:

      Saya jugaaa…. Ini lagi pengen beli beberapa kain kanvasnya. Soalnya saya coba, buat celana cowok dewasa, enak itu kain kasvas. :D

  7. Aqila says:

    ϑî bikin dress ßî§ã G̶̲̅ãK̶̲̅ mbk?

  8. Biyana says:

    Emang agak susah ya membedakan linen dan katun soalnya linen juga terbuat dari serat katun setahu saya, benar gak ya?

    • OctaNH says:

      Kalo linen, jauh lebih tebel dan seratnya keliatan, Mbak Biyana. Mirip tekstur bagian bahan yang ada di sepatu kanvas. Eh, iya itu. Mirip kanvas tapi lebih lemes. Beda banget sama katun. :D

  9. Ratna says:

    suka sama semua motif kainnya
    #kalapjugapengenpunyak !
    hehe

  10. rosmini says:

    Hai Mba Octa, nice share. Boleh tau ga, Mba Octa kalau belanja bahan dan perlengkapan crafting di mana?

  11. Disa says:

    Mba beli kain linen importnya dimana ya mba? Tq:)

  12. ayuko says:

    Hi mbak Octa,mau tanya untuk cotton canvasnya yg polka dot itu berapa harganya?permeter atau gimana? Tau tempat yg jual cotton canvas yang lebih terjangkau lagi ga harganya?
    Thank you :D

    • OctaNH says:

      Saya gak inget harganya karena udah lama banget ini kainnya dan saya boleh dihadiahin sama http://www.craftbymood.com. :D Bisa liat-liat di sana juga, Mbak Ayuko. Siapa tahu masih ada. Tapi kalo Mbak Ayuko tinggal di Jakarta, bisa langsung ke Tanah Abang aja. Kemaren ini saya baru dari sana dan ketemu cotton canvas di Toko Jamal Textile. Ada yang motif dan harganya saya lupa tanya…. Tapi sepertinya lebih murah. :D

  13. Reiva says:

    Mba, itu bikin label pitanya di mana? Bagus, saya mau.hehe

  14. dani says:

    pesan pitanya dimana bun ? :D

  15. gandhes says:

    Mbak, cari katun import gtu dimana ya?
    Aku domisili di solo

    • Octaviani Nurhasanah says:

      Bisa di toko online yang jual kain impor, Mbak Gandhes. Sekarang saya udah pindah ke Jakarta dan ternyata di Tanah Abang, cukup banyak yang jual kain impor. Tapi Tanah Abang jauh dari Solo ya, Mbak Gandhes? :mewek:

  16. gracelina says:

    Hi sis

    Kalo mau print katun linen nya dimana ya?

  17. Putri says:

    Mbak, kira-kira bahan buat jilbab yang dingin dan mudah dibentuk apa ya selain katun?

  18. nurul hidayanti says:

    aku suka kainya :oops:

  19. HUYCEN says:

    mohon info untuk kain yg lucu per meternya brp?saya butuh untuk membuat taplak meja dan sarung kursi

    • Octaviani Nurhasanah says:

      Saya gak jualan kain, Huycen. Tapi coba dilihat di Facebook Rumah Katun Babana. Di sana jual kain katun meteran yang harganya cukup murah dan banyak juga motifnya. :cutesmile:

  20. Rani says:

    jd kalo baju bahannya wol linen tu yg gmn y mbak’e??
    alnya da teman da yg bilang bahan bajunya wol linen
    aku mah malah gak mudeng
    hihihihihihi
    http://deliciouscraft.com/wp-includes/images/smilies/surprise.gif

  21. nurul says:

    di tanah abang selucu yg di sini gak motif2 nya? :ngikik:

  22. Hestie says:

    mba, pesen pita brand nya dimana ya ?

  23. nenden says:

    salam kenal mba, blh minta info toko di tanah abang yang jual kain kanvas atau kain import selain Toko Jamal?\
    thx

  24. Nurhidayah says:

    Ada yg tau ga toko online yg jual kain katun yg motifnya lucu2 kayak di atas dgn harga yg terjangkau?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

:twisted: :tuing: :tada: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :blush: :T.T: :D :?: :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)

logo
logo
Powered by WordPress | Developed by Tuan Sinung
Follow

Get every new post on this blog delivered to your Inbox.

Join other followers: