logo

Simple Short Pants

8,740 views

logo

IMG_4449edit

Halooo….

Janjinya kemaren mau nge-post tentang sewing-along bikin celana pendek ini, tapi apa daya, cucian saya banyak. *halesyan* :D

Beneran, banyak banget. Pertamanya karena hujan dan saya nunda nyuci. Trus pas nyuci, ternyata susah kering. Terus karena cucian sebelumnya belom kering, saya nunda lagi nyucinya. Gitu terus sampe tau-tau baju saya abis aja gitu di lemari. Pindah ke keranjang cucian semuaaa…. :cry:

Baiklah, balik ke cerita tentang celana pendek aja.

Saya bikin celana pendek ini beberapa kali. Yang pertama jadinya agak ngaco karena ngejahitnya sok bisa aja gitu. Coba-coba. Trus kalo salah jahit, ya didedel. :D

Nah, setelah beberapa kali nyoba, saya jadi tahu salahnya di mana dan berani bikin sewing-along-nya. :D Jadi apa yang saya tulis di sini emang suka-suka saya, berdasarkan pengalaman, dan polanya juga kemungkinan ngaco. Hahahaaa…. :D

IMG_4388edit

Bahannya masih pake sisa kain katun yang kemaren dipake buat jahit Happy Playing Time Dress. Ini bahan panjangnya cuma 1 meter tapi lebarnya 1,5 meter. Jadi kalo dhemat-hemat, bisa buat tiga celana menurut itungan saya. Setelah saya make untuk jahit celana ini, masih ada sisanya lagi.

IMG_4390edit

Alat yang lain ya kayak yang ada di foto di atas: gunting, bobbin, kapur jahit, benang.

Saya mau cerita tentang gunting itu. Pas saya beli mesin jahit, saya gak kepikiran mau beli gunting. Soalnya di rumah emang ada beberapa gunting yang biasa saya pake kalo bikin craft. Ada juga satu gunting khusus buat ngegunting kain. Tapi, menurut Ibu saya, yang namanya gunting kain itu kalo bisa jangan pake gunting yang harganya di bawah sepuluh ribu. Beli yang emang khusus gunting kain. Soalnya nanti bakalan ada masanya kita ngegunting kain beberapa lapis sekaligus. Itu bakalan lebih rapi dan gampang kalo pake gunting kain. Jadi, saya belilah itu gunting kain. Harganya sekitar lima puluh ribuan (lupa tepatnya). Pas dipake buat ngegunting kain, emang enak banget. Tanpa kita neken kuat-kuat pun, kainnya udah kegunting dengan rapi. Saya pernah make buat ngegunting enam lapis kain dan masih enak banget dipakenya. Gak keras. :cutesmile:

Cerita tentang benang nih sekarang. Harusnya saya emang pake benang yang warnanya mendekati warna dasar kainnya. Kalo bisa persis. Tapi, benang kuning-kehijauan saya yang pas warnanya sama warna kain ini abis kemaren. Tinggal dikit banget. Jadilah saya pake benang warna hijau tua. Sama sekali gak cocok dan benangnya jadi keliatan banget. Tapi yaaa … daripada harus nyari benang lagi ke toko jahit, mending abisin apa yang ada dulu lah. *plak*

IMG_4394edit

Untuk polanya, saya nyontek dari celana main Thaariq yang ukurannya pas sama dia. Dilipet kayak foto di atas itu, trus diikutin garisnya.

Jadinya kayak gini:

IMG_4392edit

Pola ini saya salin ke atas kertas karton dan dikasih itungan panjangnya biar ketauan aja gitu panjangnya sebenernya berapa. Polanya kalo diliat, yang sebelah kiri itu untuk bagian atas celana. Yang sebelah kanan untuk panjangnya. Jadi pola ini cuman sampe batas paha (selangkangan sedikit ke bawah). Jadi kalo mau nambahin panjangnya, ditambahin setelah ujung pola yang sebelah kanan. Dan itu diukur dari pangkal paha.

Bagian sisi bawah pola (kalo dilihat di foto) itu diletakkan di lipatan kain. Jadi, setelah dimasukkan panjang celananya dan digambar, kainnya akan kelihatan seperti ini:

IMG_4395edit

Pastikan motongnya dikasih jarak sedikit untuk kampuh. Biasanya saya suka pake kampuh sepanjang 1 cm aja.

IMG_4398edit

Setelah dipotong, jadinya kayak gini:

IMG_4399edit

Ini arah celananya bener loh ya. Yang ke atas itu untuk bagian pinggangnya. Emang lebih panjang dari bagian bawahnya karena celananya mau saya bikin sepanjang dengkul aja gitu.

Bagian pinggang ini harus diitung buat lipatan tempat masukin karetnya juga. Jadi tambahkan 2 x lebar karet yang mau dipakai setelah dilebihin sedikit (0.5 – 1 cm) biar gak pas-pasan waktu karetnya dimasukin.

IMG_4402edit

Trus saya bikin jahitan tepi pake hemming foot. Ini saya lakukan di kedua sisi bawah dan atas celananya.

Jadinya kayak gini:

IMG_4401edit

Foto di atas itu, bagian kanan dan kirinya udah dijahit. Ini gunanya buat ngamanin sisi kainnya biar gak merudul aja sih. Bisa diganti dengan obras tapi saya lebih suka pake cara ini soalnya jadinya lebih rapi.

Untuk bagian bawahnya, lipat sekali lagi. Gak perlu panjang-panjang. 1 – 1,5 cm cukup. Trus jahit sekali lagi. Jadinya kayak gini:

IMG_4405edit

Untuk bagian atasnya, sebenernya gak perlu diginiin karena ntar mau dilipet juga. Tapi saya malah lipet kayak gini juga karena saya lupa…. :cry:

Trus ini kan kainnya ada dua, (saya udah cerita belom sih di atas sana? *lupa*) tumpuk kainnya dengan sisi bagus menghadap ke dalam. Kayak di bawah ini:

IMG_4407edit

Trus jahit hanya sampai bagian yang lengkung itu ya, Manteman. Jangan lupa jahitan di akhir kain dibuat mundur sekali (pake tombol reverse) trus jahit maju sekali lagi buat ngunci jahitannya biar gak lepas.

IMG_4408edit

jahit kedua sisinya dan kalo udah, buat bagian yang dijahit itu jadi ada di tengah. Nah, sekarang udah keliatan kan bentuk celananya?

Kayak gini:

IMG_4411edit

Untuk menggantikan obras, kita bisa manfaatkan jahitan zigzag. Saya menggunakan jarak jahitan kecil (ukuran 1 kalau di mesin jahit saya) biar lebih rapi. Jahit di bagian ujung kain kayak gini:

(Ini dua kain saya satukan pas ngejahitnya.)

IMG_4413edit

Jadinya kayak gini:

IMG_4415edit

Trus sekarang amankan kain dengan jarum pentul. Kita akan menjahit sisi tengah kain. Saya menjahitnya sekali lalu aja. Dai ujung celana ke ujung yang satunya lagi. Waktu sampe di bagian tengah dan harus muter, saya pastikan jarum jahitnya menusuk bahan, saya naikkan sepatunya, trus diputer deh kainnya. Abis itu lanjut jahit lagi.

IMG_4416edit

Gunting sedikit bagian tengah kain biar pas dibalik (dan dipakai) jatohnya bagus dan gak berkerut kainnya. Kayak gini:

IMG_4418edit

Jahit zigzag juga bagian tengah ini. Jadinya kayak gini:

IMG_4420edit

Setelah dibalik, celananya udah jadi. Tinggal dikasih karet pinggang aja.

IMG_4422edit

Untuk bikin tempat karet pingang ini, pastikan dulu kalo karetnya muat ya, Menteman.

IMG_4424edit

Trus amankan dengan jarum pentul.

IMG_4425edit

Jahit tepi lipatan kainnya, kayak gambar di bawah ini:

IMG_4427edit

Jangan lupa sisakan jahitan untuk tempat masukin karetnya. Jangan dijahit semua.

IMG_4429edit

Saya juga ngejahit bagian atas celananya. Ini optional sih. Biar lebih rapi aja.

IMG_4432edit

Trus masukkan karetnya dengan bantuan peniti dan jarum pentul. Jarum pentul ini saya sematkan di kainnya biar kalo ketarik, karetnya ada yang nahan.

IMG_4435edit

Jahit zigzag karetnya dan potong biar lebih rapi. Gambar di bawah ini karetnya belom dipotong. Saya motong deket sama jahitannya.

IMG_4436edit

Trus tutup lubang buat masukin karet tadi.

IMG_4439edit

Jadi deh celananya!

Kalo ngajahitnya bener, celananya pas dipake gak melintir pas dibagian pantat dan selangkangannya. Kayak gini:

IMG_4440edit

Hitung juga ruang di daerah selangkangannya biar kalo pas pake popok, celananya gak terlalu ketat dan tetap nyaman.

Ini si Thaariq nampang pake celana baru.

Thariq Acem

Sampai di sini dulu ya sewing-along-nya, Manteman.

Kalo ada jahitan baru yang saya bisa, Insya Allah saya tulis sewing-along-nya lagi. Sekarang saya mau konsentrasi nyuci dulu.

Buh-bye~ :D

9 Responses to “Simple Short Pants”

  1. Rini Uzegan says:

    Nyimak bgt *pengen bikin juga tp nggak punya mesin jait* :mewek:

  2. roza says:

    Mba,saya baru belajar jahit juga nih…blog nya sangat inspiratif…walaupun mba pemula,tapi karyanya udah banyak bangettt …beda dengan saya,lebih sering baca sewing blog aja dibandingkan praktek…. :blush: ..o ya mba,untuk memulai jahitan dengan hemming foot gmn ya?..ada trik nya kah?. saya klo buat jahitan tepi,koq ujung kainnya agak susah kejait ya?

    • OctaNH says:

      Makasih, Mbak Roza. :D

      Kalo pake hemming foot itu, pas dipake, dianya udah ngelipetin ujung kain kita. Pas awal ngejahitnya susah sih, soalnya lipetannya harus ditahan. Tapi pas udah jalan, udah enak dia. Kapan-kapan saya buat video-nya kali ya. :D

  3. mama zeke says:

    salammmmm kenal kakkkk……

  4. Ana says:

    kain nya beli dimana mb?

  5. Anthy says:

    Hemming foot itu yg kayak gimana mba ?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

:twisted: :tuing: :tada: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :blush: :T.T: :D :?: :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)

logo
logo
Powered by WordPress | Developed by Tuan Sinung
Follow

Get every new post on this blog delivered to your Inbox.

Join other followers: