logo

Summer Picnic Dress

14,524 views

logo

IMG_3947edit

Halo Manteman…. :D

Kali ini saya mau cerita (sekalian curhat :die: ) tentang jahit-menjahit.

Udah lama saya ngumpulin pola dan browsing sana-sini tentang jahit-menjahit. Akhir bulan lalu, saya beranikan diri untuk membeli mesin jahit walaupun saya sendiri belum bisa menggunakannya. Soalnya menurut saya, yang namanya belajar jahit itu ya harus ada alatnya, harus ada mesin jahitnya. Kalo gak, gimana caranya? Sama kayak waktu SMP saya belajar komputer dan waktu itu saya belum punya komputer. Itu belajarnya syusyaaah … banget. Padahal belajar Ms. Word doang. :die: Pas saya kuliah, saya baru bisa beli komputer. Gak ada yang ngajarin, tau-tau saya lancar aja gitu ngetik di Ms. Word. :die:

Waktu belajar Photoshop dan Adobe Illustrator, juga begitu caranya: saya install dulu software-nya. Abis itu saya belajar sendiri dari tutorial di psdtuts+ dan vectortuts+. Lama-lama … lama juga sih, akhirnya bisa. Walaupun gak yang bisa sampe mahir, setidaknya saya bisa menggunakan tools-nya. Kalo ngedit foto, bisa lah. Bikin gambar vector dikit-dikit, bisa juga. :cutesmile:

Balik ke topik tentang menjahit. *mulai ngalor-ngidul* :D

Setelah pesenan kain saya dari Rumah Katun Babana sampai, saya langsung belajar bikin pola. Ada yang saya belajar dari buku Tata Busana SMK kelas 10 (bisa didonlot gratis), ada juga yang saya belajar mecah sendiri dari baju bekas yang udah gak kepake. Tapi emang urusan pola ini agak susah ya kalo gak bener-bener paham. Jadi belajar polanya saya tunda dulu sambil nabung buat beli buku tentang pola. :cry:

Nah kemaren, saya nemu blog tutorial menjahit yang ngasih pola sekalian cara ngejahit baju anak yang gak pake kancing sama resleting. Langsung saya donlot polanya dan saya praktekkan bikinnya. Ternyata gak terlalu susah loh. Emang harus telaten dan hati-hati, tapi tingkat kesulitannya menurut saya, masih kelas pemula macem saya ini lah.

Untuk pola dan tutorial lengkapnya, silakan dateng ke link ini ya manteman: Summer Picnic Dress by The Cottage Mama

Ini bahan yang saya pakai:

IMG_3883edit

Saya punya kain dengan motif ini sepanjang 2 meter. Tapi yang saya pakai untuk baju ini cuma 1 meter soalnya saya berencana untuk bikin baju tidur yang pake ruffle. Ruffle itu ternyata ngabisin banyak bahan loh. Pas bikin mukena (yang mana sampe sekarang belom jadi karena saya lupa mulu mau beli karet untuk kepalanya), bagian bawah yang dikasih ruffle itu ngabisin bahan 1 meter sendiri untuk 1 mukena anak. Makin megar ruffle-nya emang makin bagus keliatannya dan … makin banyak bahan yang dipakai. :cutesmile:

Betewe, ini bukan tutorial ya, Manteman. Saya mau nyeritain proses bikinnya aja. :D

Pertama, saya potong bahan dengan lebar 10 cm dan panjang 25 cm untuk tali bahunya sebanyak 4 buah.

IMG_3887edit

Ujung bahannya saya buat lancip gitu, kayak gini:

IMG_3890edit

Abis itu dijahit bagian dalemnya. Satu ujung dibiarkan terbuka.

IMG_3894edit

Abis itu dibalik dengan bantuan sumpit. Trus diseterika sampe licin dan rapi biar gampang nanti ngejahitnya.

IMG_3896edit

Di link yang saya kasih di atas, ada pola yang bisa didonlot. Saya donlot polanya dan ada empat bagian pola yang harus disatukan. Saya bilangnya pola kayak gini tuh: pola pecah. Polanya dalam bentuk pecah kayak puzzle, nanti kita sambungin sendiri. Jadi pas di-print kita bisa nge-print di kertas A4 biasa.

Keseluruhan polanya kayak gini:

IMG_3884edit

Trus polanya tinggal dijiplak di atas kain. Di bagian belakang kainnya ya, Manteman. Jangan di bagian depannya. Nanti kotor kalo pake pensil jiplaknya.

IMG_3898edit

Buat jaga-jaga pas ngejahit, saya jiplak polanya pake pensil. Biar tahu gitu mana garis jahitannya. :D

IMG_3900edit

Trus kainnya dipotong dengan kampuh sepanjang 1 cm.

IMG_3902edit

Nanti jadinya ada dua bahan yang bentuknya kayak gini:

IMG_3904edit

Trus potong juga pola untuk bagian atas bajunya dua buah.

IMG_3908edit

Dan untuk bagian dalam bajunya dua buah juga:

IMG_3909edit

Saya mulai ngerjain bajunya dari bawah. Untuk ruffle-nya, saya bikin pake sepatu ruffler (duh, saya lupa ambil gambar sepatunya). Ruffle-nya ini make bahan yang panjangnya dua kali sisi yang mau dikasih ruffle.

IMG_3913edit

Trus dijahit ke bagian bawah bajunya. Plus dikasih satu jahitan ekstra biar keliatan rapi. Tapi jahitan saya masih mencong-mencong begituh. :cry:

IMG_3915edit

Gini nih jadinya:

IMG_3918edit

Untuk tepi bawah ruffle-nya, saya jahit dengan sepatu khusus bikin lipatan hem (bener gak sih, itu namanya?). Jadi keliatannya emang lebih rapi. Kayak gini:

IMG_3922edit

Sepatunya bentuknya kayak gini:

IMG_3912edit

Bagian dalemnya, jahitannya masih belom rapi. Gapapa, yang penting tetep semangat belajar! :D

IMG_3924edit

Bagian atasnya, kainnya dipertemukan seperti gambar:

IMG_3928edit

Bagian ini juga pake ruffle, tapi sedikit aja. Jadi saya pake bantuan pentul buat bikin tiap lipatan. Ini juga biar antara dua bahan itu pas panjangnya.

IMG_3929edit

Setelah ngejahit ruffle, pitanya bisa dipasang:

IMG_3932edit

Trus, jahit talinya deh.

IMG_3934edit

Ngejahit talinya bareng dengan ngejahit bagian dalem bajunya. Jadi ada tiga bahan yang digabung jadi satu dan dijahit bareng.

IMG_3936edit

Pas ngegabungin bahannya, bagian tepinya kadang suka gak sama. Saya potong aja biar rapi dan gak salah jahit nanti. :D

IMG_3938edit

Saya kalo ngejahit juga pake banyak pentul. Takut geser-geser gitu bahannya. :cry:

IMG_3940edit

Setelah dijahit, bikin cekris. Heheheee … apaan sih istilahnya yang bener? Itu loh, guntingan berbentuk segitiga yang suka ada di jahitan melengkung biar pas dibalik bahannya jatohnya bagus?

IMG_3941edit

Oh, saya juga menambahkan jahitan tepi di bagian depannya biar rapi.

IMG_3944edit

Nanti pas dipake, bajunya tinggal diiket ke bahu bagian talinya.

IMG_3960edit

Pas saya cobain ke Isha, bajunya belom diobras. Tapi anaknya udah pengen make aja, gak mau dilepas…. :die:

IMG_3954edit

Sampai di sini dulu ya ceritanya, Manteman. :D

Di tempat saya lagi ada gangguan sinyal. Jadi internet mati udah beberapa hari. Buat ngeblog kali ini, saya pake wifi dari handphone…. :cry:

Kalo ada jahitan baru yang berhasil (kalo yang gagal kan malu ya, hahahaaa…), boleh juga saya ceritain lagi. :D

Have a nice day~

20 Responses to “Summer Picnic Dress”

  1. Sofi says:

    Waduuuwww…super duper keren, mbak.
    Bener-bener deh, gara-gara mbak saya jd ingin lebih intens lagi belajar jahitnya :D

    • OctaNH says:

      Ayuks, Mbak Sofi. Kita belajar njait. Tapi abis yang ini, saya mau berenti sebentar belajar njaitnya. Mau belajar bikin pola dulu sambil nunggu pesenan kain dateng. :D

  2. rahmah says:

    Jadi pengen dijahitkan juga :D

  3. Mugniar says:

    Keren mbak. Semangat belajarnya dahsyat. Mudah2an suatu saat nanti bisa bikin novel beneran dari ilmu ini, sedikit demi sedikit lama2 jadi novel :)

    Trus baju anaknya, dipakai sama anak sendiri kah?

    • OctaNH says:

      Makasih, Mbak Mugniar. :D Iya, saya pengen bikin novel yang tokohnya tukang jahit. Kayaknya seru gitu.

      Bajunya dipake sama bocah-bocah, Mbak. Lumayan bisa berhemat. :D

  4. Shabrina Ws says:

    Huaaaaa….hanya bisa teriak histeris dan ternganga.
    Kereeeen…#mupeeeng :)

  5. Ade Anita says:

    Waw…kerennnn… warna bajunya cerah

  6. aku mau aku mauuuuu dibuatkan juga :D

  7. Eni Martini says:

    pertama komen:Kameranya keren beud*ngeces :ngiler:
    cara ngambilnya juga bagus* tambah mupeng :nyucuk:
    terakhir..bakat jahit yak? :music:
    Sebelum pamit, jahitin dong…*please (unyu) :-P

    • OctaNH says:

      Hahahaaaa … saya gak ngerti ada yang namanya bakat jahit atau gak. :cry: Trus saya juga belom bisa jait baju orang gede. :D

  8. asni januarti says:

    keren, asni juga sedang belajar menjahit

  9. yan says:

    mbak,koq saya gak bisa lihat gambarnya ya?kosong semua…padahal pengen lihat caranya….:(

  10. elsi says:

    kereennn …
    apalagi ngeliat senyum anaknya pas make …. seneng banget tuhh.
    saya jg suka jait, tp gak pernah belajar khusus, cuma coba2 aja …. lumayaannn
    waktu anak saya kecil, kami sering pake baju seragaman …. heheee

    • OctaNH says:

      Iya, bener banget Mbak Elsi. Jatonya emang jadi pengiritan gitu. Soalnya anak-anak cepet bener gedenya. Saya juga suka ngedaur-ulang baju biar tetep bisa dipake walopun udah kekecilan. :D

Trackbacks/Pingbacks

  1. Happy Playing Time Dress and Pants | Delicious Craft - […] yang saya gunakan masih sama kayak di Summer Picnic Dress. Tapi ukuran panjangnya dikurangi karena saya pengen bikin celana…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

:twisted: :tuing: :tada: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :blush: :T.T: :D :?: :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)

logo
logo
Powered by WordPress | Developed by Tuan Sinung
Follow

Get every new post on this blog delivered to your Inbox.

Join other followers: