logo

Cerita Jahit Rok Tumpuk

74,860 views

logo

IMG_4256edit

Halooo … Manteman. :D

Beberapa hari yang lalu, tiba-tiba saya dan anak-anak harus ke Makassar. Saya perlu cabut gigi. :cry:

Pas saya lagi packing barang-barang yang mau dibawa, saya keingetan kalo rok bangkok yang biasa saya pakai ternyata belom dicuci. *gelindingan* Saya suka pake rok bangkok soalnya gede gitu. Enak dibawa melangkah. Gak nyangkut-nyangkut di kaki. Kalaupun saya nekat buat nyuci rok bangkok itu, kayaknya gak bakalan kering juga pas saya berangkat, jadinya saya memutuskan untuk …

… untuk jahit rok baru aja~

Saya punya bahan polka dot merah hitam dua meter. Ini katun jepang, jadi agak saya eman-eman sih…. Awalnya saya pengen bikin daster dari bahan ini. Tapi yah, akhirnya berubah pikiran deh. :D

Saya pengen nyeritain aja proses ngejahitnya ya, Manteman. Nanti kalo udah agak pinter dikit san udah mulai paham tentang pola, saya mungkin bakalan baru berani buat bikin tutorial. :cutesmile:

Pertama, saya ngukur berapa panjang rok yang mau saya buat. Pas saya ukur, panjang rok yang pas di badan saya itu sekitar 90 cm. Jadi ukuran 90 cm ini saya bulatkan jadi 100 cm dan saya bagi tiga bagian untuk tiga tumpuk bagian rok. Jadi nanti roknya makin ke bawah, kainnya makin panjang dan itu bakalan ngebikin roknya jadi megar. 10 cm lebihnya, saya itung sekalian buat kampuh.

IMG_4258edit

100 cm itu saya bagi jadi:

1. Bagian atas rok: panjang 120 cm lebar 40 cm.

2. Bagian tengah rok: panjang 160 cm lebar 30 cm.

3. Bagian bawah rok: panjang 200 cm lebar 30 cm.

IMG_4260edit

Untuk ngebikin rempelnya, saya bikin pake bantuan jarum pentul. Jadi diukur dan dikira-kira gitu biar dua bagian rok yang disatukan bisa sama panjangnya. Selisih dari panjang dua tumpukan rok, jadi bagian buat rempel. Jadi misalnya antara bagian atas sama tengah rok selisih panjangnya 40 cm, nah 40 cm ini panjang untuk rempelnya.

IMG_4263edit

Saya juga ngejahit sisi tepi roknya pake jahitan hem biar rapi. Jadinya setelah rempelnya dijahit, kayak gini penampakannya:

IMG_4264edit

Kalau dibalik ke bagian kain yang bagusnya:

IMG_4266edit

Saya menambahkan jahitan lagi biar rempelnya lebih steady. Jadinya kayak gini:

IMG_4269edit

Untuk ban pinggangnya, saya ngukur panjang lingkar pinggang saya sekitar 70 cm. Tapi ini hanya untuk ukuran panjang karet yang akan digunakan. Untuk kainna sendiri saya pakai sepanjang bagian atas rok (120 cm) dan lebarnya 10 cm.

IMG_4273edit

Lebar ban pinggang ini saya sesuaikan dengan lebar karet yang akan digunakan. Kalau bisa jangan terlalu lebar dan jangan pas-pasan juga, nanti susah masukin karetnya. Karetnya ini dimasukin nanti setelah roknya selesai dijahit.

IMG_4275edit

Ban pinggannya saya jahit ke bagian atas rok dengan bantuan jarum pentul biar gak gerak-gerak. Soalnya lumayan susah juga buat pemula kayak saya. :cry:

IMG_4277edit

Waktu ngejahit, saya emang ngebiarin jarum pentulnya dilewati jarum jahit. Jadi masang pentulnya kayak gambar di bawah ini. Karena jarum pentul itu tipis, dia gak akan kejahit juga sama di jarum jahit Nanti setelah selesai ngejahit, baru jarumnya dilepas.

IMG_4285edit

Nah, ini hasil jadi rok tumpuk saya:

IMG_4284edit

Lumayan lah. Gak malu-maluin buat dipake jalan-jalan. :D

Ternyata, bahan yang saya pakai sisanya masih banyak. Tapi bentuknya potongan gitu. Jadi saya buat untuk rok Isha dan Inda. Cara jahitnya sama dengan cara menjahit rok saya, tapi tumpukannya hanya dua. Untuk hiasannya, saya buat dari bahan yang diikat seperti pita.

IMG_4271edit

Jadinya kayak gini:

IMG_4293edit

Jadi, dari 2 meter seharga Rp. 70. 000,- saya bisa membuat tiga buah rok. Lumayan banget ya daripada beli. :D Dan kayaknya seru juga kalo saya nanti jalan-jalan pake rok kembaran sama anak-anak kayak gini. Hahahaaaa…. :D

IMG_4297edit

Buat ngobrasnya, saya bawa ke tukang jahit di dekat rumah saya, ongkosnya Rp. 4.000,- untuk tiga rok.

Segitu dulu ya ceritanya, Manteman. :D

Nanti saya cerita-cerita lagi. Saya lagi belajar bikin pola baju tidur anak di AI biar bisa di download dan nanti saya buat tutorial menjahitnya. Tapi karena saya ada di Makassar sampe awal bulan, kayaknya baru bisa saya kerjain awal bulan depan.

Makasih udah mbaca. :cutesmile:

41 Responses to “Cerita Jahit Rok Tumpuk”

  1. pemula, tapi rapih dan bagus kok hasilnya. itu roknya berarti gak pakai furing ya sis.. tapi kelihatan nya bahan nya udah tebel :twisted:

  2. Rini Uzegan says:

    Cantik-cantik roknya :twisted:

  3. lalla says:

    mba… makasih share nya…aku lagi belajar ngejahit…
    kalo boleh tau mbak pakai mesin jahit apa ? makasih mbak ?

  4. Raa says:

    Bgs hasilnya! Mba belajar jahit sendiri atau pernah kursus?

  5. anisa nur halimah says:

    Kakak….baguss banget roknya…jadi buat smangat pengen jahit lagi :ngikik:

  6. aish says:

    Kl bagian bawahnya gmn nyambungnya mbk? Duluan nyambung bagian tengah sama bawah dl atau bagian bawah terakhir nyambungnya?
    Maklum,sy jg baru belajar jahit sendiri,,,, :oops:

    • OctaNH says:

      Saya nyambungnya dari bawah, Mbak Aish. Jadi bagian bawah disambung sama bagian tengah, baru abis itu ke atas. Sebenernya gak masalah sih mau dari atas atau bawah. Saya mulai dari bawah soalnya yang mau dijahit lebih panjang. :D

  7. Nurulia says:

    Mbak mo tax…gmn carax njahit dg jahitan hem? Sy sdh beli sepTux tp blm berhasil ngejaitx mesq nyoba d kain sisa…..

    • OctaNH says:

      Pas di awal ngejahit, kainnya harus dilipet masuk ke sepatunya, Mbak Nurulia. Lipetannya ini mesti rapi. Biar pas mesinnya jalan, lipetannya gak kebuka. Barangkali bisa saya buatkan tutorialnya nanti. Salam kenal. :D

  8. Yana says:

    Salam kenal mba, aku lg belajar jahit.. Udh bikin sarung galon, rok & baju anak tp msh pk tusuk jelujur tangan hehehehe blm beli mesinnya, beli mesin jahit yg murah bagus cocok utk pemula merk apa dan dimana? Jd panas ni liat hasil jaitan mbak… Pingin bikin kembaran ma anak juga hehehehe

    • OctaNH says:

      Mbak Yanaaa … kayaknya udah liat post saya yang tentang mesin jahit Janome ya? Itu untuk pemula, Mbak. Manual dan harganya pun termasuk yang murah. Cukup baik karena barangnya pun bagus. :D

  9. nurul says:

    Mba artinya itu ga pake pola ya??saya jg pemula tpi masih bingung mba jahit rok dgn karet gitu..mohon infonya…tq

    • OctaNH says:

      Iya, gak pake pola. Tapi tetep diukur panjang roknya dan dilebihin untuk pinggang dan jahitan lipit di bawahnya. :D

  10. yulis says:

    mbah boleh nyontek yaaaaa

  11. ulil says:

    panas.. ngiri… sirik.. sama orang2 yg pinter jait… :sniff: :roll: :-P

  12. dewi ks says:

    Mbaaak, mau tanya. Untuk menentukan berapa panjang kain yg dibutuhkan untuk lingkar pinggang, gimana ya? Kl mbak kan 120 cm utk lingkar pinggang 70 cm. Emang ada rumusnya yah? Tengkyu.. :ngikik: :cutesmile: :D

  13. vica says:

    kereeeen… nyontek yaaa… makasiiiih…

  14. dian says:

    koq ga ada foto nya? sy sdh lama mau bikin rok spt ini..trims sblmnya..

  15. Salsabila says:

    wah keren keren tante. aku juga jdi pengen belajar menjahit nih, tapi aku masih kls 6 sd nihhh :V :ngikik: apa bisa aku belajar jahit gitu ya tante ??? bagi pendapatnya ya tante… pengen belajar jahit gara2 liat blognya tante :mewek: dan pengen jadi designer. kan gak mungkin designer gabisa jahit, paling enggak biar sketsa dan hasil sama tapi ya, masih nyoba2 dulu, setelah selama ini udah coba bikin design2 :nyucuk: :nyucuk: :nyucuk: :oops: :oops: :oops: :V apa harus kursus atau gimana :twisted: :twisted: ?? oh iya.. kira2 kalau mau belajar jait apa yang perlu kita tau atau ngerti ya :blush: :blush: :blush: ??? hehhehhe maaf kalau komen nya bikin tante bingung hehehheh makasihh :-P :-P :-P :-P :music: :music: :music: :music: :ngikik: :ngikik: :ngikik: :ngikik:

  16. masayuwindri says:

    Mbak. Saya udah praktekin ini bikin rok tumpuk dengan tuto mu. Terima kasih ya. O iya, ijin nge-link ya Mbak :D

  17. niss says:

    Makasih dah dibelain bikin tulisan/ tutorialnya. Walau keliatan sederhana tapi bikin tutorial atau menulis itu suatu prestasi sendiri. Plus tutorialnya juga membantu sekali. Hehe :lol:

  18. Indra Sari says:

    Simple and easy, sangat berguna untuk pemula spt Saya, trima ksh Mb’

  19. bunda qilla says:

    bagus mbk,, kreatif skali… :cutesmile:

  20. era says:

    terima kasih infonya , sangat bermanfaat buat belajar menjahit

  21. flava craft says:

    pemula aja udah canggih giniiii.. :-o pgn coba aahh kapan2..
    sampe skarang belum brani jait rok :mewek: , pdhl udah nyetok kainnya :music: . hihihi :ngikik:

    • Octaviani Nurhasanah says:

      Saya malah udah lama gak jahit lagi. Hiks. Udah kangen mengayuh mesin jahit ini, Mbak Flava Craft. :mewek:

  22. novaliza says:

    Bagus roknya mba..saya msh pemula dan butuh byk bljr..mohon panduannya yaa

  23. juli indah says:

    Roknya bagus bngt.. rapi..
    Liat ini aku jadi semangat buat bljar jahit.. :cutesmile:

  24. Anthy says:

    Halo mba beli kain katun jepangnya dimana ?? Salam kenal blognya kerenn :)

  25. endang says:

    jd pengen bikin jg…abis kayaknya pas baca gampang bikinnya….ngak tau dech pas prakteknya. Mdh2an bisa lah….thanks bgt ya mbak

  26. Dwi arice says:

    Kalo kamu punya perca warna hitam atau merah untuk pita. Pasti rok nya lebih cantik..

Trackbacks/Pingbacks

  1. Menjahit Yoookkk | Kisah dari Hill, Our Little Paradise - […] kain sambil browsing model apa yang mau dibuat. Dapetlah tutorial disini. Kelihatannya gampil deh. Mungkin karena Mbak Nur ini…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

:twisted: :tuing: :tada: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :blush: :T.T: :D :?: :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)

logo
logo
Powered by WordPress | Developed by Tuan Sinung
Follow

Get every new post on this blog delivered to your Inbox.

Join other followers: